Rabu, 30 Mac 2016

PENGALAMAN DAN PENGAJARAN

Dulu selepas berhenti kerja dengan bank saya berkerja dengan sebuah syarikat swasta setelah ditawarkan pakej yg sangat menarik oleh rakan sekampung. Masa tu baru je beli kereta wira. Bulan pertama gaji dah tak bayar  ... bulan kedua boss pergi bercuti ke UK rakan kongsi boss tu ambik duit jualan utk bayar gaji saya sbb kesian tengok saya ...

Bulan ketiga saya berhenti kerja dan merempat di kl. Kereta tak bayar bermula dari situ. Dahlah merempat kereta tak bayar duit tak ada ... kereta pulak finance dgn hong leong bank set kaki tarik kereta kat kl ni paham2 jelah dia punya gangster ...

Saban malam saya dampingi Tuhan mohon petunjuk dan kekuatan .. saya merempat di masjid seri petaling ... di situ saya mula dalami hadis nabi dari bayan subuh dan kitab2 taklim ... saya merempat di bukit botak rumah setinggan ... di situ saya melihat orang susah hidup setinggan tapi baik hati ... saya belajar erti kasih sayang dan saya berazam untuk membantu orang2 susah kerana mereka juga insan ...

saya tak buat benda jahat. Saya dampingi orang berilmu .. saya belajar kitab2 lama ... saya belajar fiqah tauhid dan tasawuf ... saya khatam kitab imam Nawawi dan beberapa kitab ulama2 tersohor ... walaupun saya bukan dari background orang agama ...

 alhamdulillahh. .. takde siapa datang tarik kereta ...

Saya cuba pinjam duit sedara mara dan kawan2 untuk hidup ... takde siapa nak bg pinjam ... saya makan sekali sehari hanya nasi putih dgn kuah dan minum air paip ... itulah hidup saya di bukit botak selayang menumpang di rumah setinggan ...

saya call sedara mara  yang kerja best tapi sedara saya tu pulak bagi tahu abah yang saya call dia nak pinjam duit ... kesian kat abah sebab abah lagilah tak mampu nak tolong ... saya kerja cuci kereta sambil cuba2 cari kerja lain kat KL, kaki palsu hari2 basah ... kaki saya melecet teruk setiap hari ... kaki kiri rasa lenguh sangat2 sebab lama berdiri kerja kedai makan ... bila malam kaki kiri selalu kekejangan sebab lama berdiri sebelah siang ... ada pernah rakan yg kerja bank datang makan kedai makan tempat saya kerja ... mereka ketawakan saya ... saya di ketawakan dan di malukan  ... ada yang fitnah macam2 ... saya di pukul di tempat kerja di tuduh curi tulang walhal saya pergi solat dan kaki saya sakit utk jalan cepat2 balik kerja ...

saya bertahan dan akhirnya Allah bagi ilham utk berniaga kecil-kecilan. ..

saya berhijrah ke kuantan ... dengan modal air liur saya yakinkan kawan2 di kuantan ... saya bukak syarikat perunding  latihan tumpang ofis kawan ... dan kini sudah 16 tahun golden minds dlm industri perunding dan latihan ...

Saya nak bina hati2 rakyat Malaysia yang saling hormat menghormati, negara bangsa yang hebat berteraskan tolak ansur dan hidup harmoni berkasih sayang ... saya nak bina jiwa2 rakyat Malaysia yang tak lagi berdengki, jadi orang baik-baik ... saya nak bina jiwa kental anak2 muda yg tak mudah mengalah dengan dugaan Allah ... kental jiwanya, hormat orang tua, rajin bekerja, cintakan ilmu, sopan dan teguh peribadinya ...  saya nak bina negara ini dengan berteraskan kasih sayang dan perpaduan kaum yg ikhlas ... saya jadi motivator tanpa saya rancang ... saya berceramah ke seluruh Malaysia bermula dari situ ...

bila mula2 untung berniaga dulu  mak pesan bayar hutang kereta dulu ... bayar hutang kredit kad dulu  .. jgn cepat nak beli itu beli ini ...

saya jelaskan hutang2 bank .. terkejut staf bank bila saya datang bayar kereta yang tertunggak 14 bulan .. katanya biasanya kalau dah 14 bulan tak ada orang bayar dah ... lesapp terus ...

pegawai bank bagi diskaun banyak .. saya sujud syukur dalam surau bangunan bank tingkat 2 ... saya menangis sebab saya dah bebas dari hutang ...

Saya tak pernah buat pinjaman utk berniaga
Sebab saya yakin untuk kembangkan perniagaan
bukannya perlukan duit
Tapi perlukan Allah di sisi
Saya ada Allah
Saya ada doa mak
Saya ada keyakinan diri
saya yakin dengan apa yang saya buat

Jangan pinjam duit ah long
Jangan lari dari masalah yg kita sendiri buat
Jangan berhenti berusaha
Jangan jauh dengan Allah
Jangan tambah masalah
Bertaubat setiap hari sbb kita manusia yg lemah selalu buat dosa ...
Sayang mak abah sampai bila2 ... pulanglah ziarah mereka
mintak mak doakan ...

Dan jadilah orang baik-baik. ..
Berdoalah dan bertahanlah ...
Allah sedang menguji kita utk jadi hebat.

Hiduplah sederhana kerana kesederhanaan itu sifat para wali

Mintaklah dengan Allah bukan dengan makhluk kerana Allahlah yg bukak hati makhluk utk datang membantu.

Jommmmm jadi orang baik-baik

Ikhlas dari
Dr Raja Shamri Raja Husin
Casa De Raja
Pasir Puteh Kelantan
27 Mac 2016

Selasa, 8 Mac 2016

THE POWER OF Sedekah



3 minggu lepas, saya menghadiri satu seminar selama 5 hari.

Seminar ini kebanyakannya dihadiri oleh mereka yang diberi kelapangan kewangan oleh Allah. Ini kerana kos seminar itu hampir RM8,000 untuk 5 hari.

Tak ramai yang mampu hadir disebabkan kos yang sangat tinggi.

Bertemu Dengan Ramai Jutawan

Sepanjang 5 hari di sana, saya bertemu dengan ramai jutawan.

Mereka ‘tersangat’ kaya.

Ada yang income mencecah RM500k-RM600k sebulan, baru berusia 40-an.

Ada yang baru berusia 25 tahun, tapi pendapatan bulanan sudah mencecah RM50k sebulan.

Ada yang berusia 35 tahun. Sales tahunan mencecah RM120 juta.

Tak boleh nak cerita semua. Sebab terlalu ramai yang hebat.

Subhanallah. Saya sendiri terkejut dengan kejayaan mereka.

Jangan tunggu kaya baru nak sedekah. Sebab itulah nanti kita tak kaya kaya. Untuk menerima, kita perlu memberi dahulu.

Nasihat Dari Para Jutawan

Semasa salah satu sessi, saya sarapan pagi bersama mereka.

Saya tanya mereka, apa rahsia amalan yang mereka buat untuk berjaya sampai ke tahap itu?

Salah seorang peserta, berusia 25 tahun berpendapatan RM50k sebulan berkongsi dengan saya.

“Bang, saya nak share satu benda aja. Kalau kita nak yang terbaik. Kita kena beri yang terbaik. Nak duit banyak, kena sedekah banyak. Satu benda mudah yang saya nak share dengan abang, sedekah bila masuk masjid. Abang buka beg duit, ambil duit yang paling besar. Then, sedekah kat tabung masjid. Abang buat aje, nanti abang akan rasai perbezaannya. Bila kita beri yang terbaik, Allah pulangkan yang terbaik untuk kita.”

Kemudian, salah seorang CEO syarikat lain menambah.

“Firdaus, kau jangan percaya apa dia ni cakap. Jangan percaya, tapi kau buat aje!!! Ingat, duit yang paling besar dalam wallet ok.”

Kemudian, salah seorang CEO syarikat lain pulak menambah.

“Saya ni dah lama jutawan. Tapi, dulu nak sedekah kat masjid, RM10 pun rasa berat. Kedekutnya saya waktu tu. Tapi, lepas saya belajar. Saya dah tak kedekut. Saya pun sama macam mereka. Saya keluarkan duit yang paling besar ada dalam wallet saya. Saya juga selalu tukar duit kecil, RM1, RM5, RM10, RM20 dan saya selalu bawa bersama saya. Bila saya jumpa orang yang memerlukan, saya akan sedekah ikut keperluan mereka.”

Wowwww…… Ini rupanya rahsia mereka.

Saya Masuk Masjid Dan Teringat Kata Kata Mereka

Hari Khamis yang lepas, saya masuk ke Masjid di Parit Buntar.

Pada waktu tu, saya teringat nak bersedekah kepada masjid. Saya berazam nak sumbanglah RM50 kepada masjid. Sebab saya sangka itulah duit yang paling besar saya ada dalam wallet.

Tiba tiba, bila saya buka beg duit.

Allahuakbar. Macam mana ada duit RM100 pulak dalam wallet saya ni?

Aduh !!!!!

Iman saya mula bergoyang. Nak sumbang RM50 pun dah kira besar. Inikan pula RM100. Fuhhhhh…. Saya berpeluh seketika.

Tapi, disebabkan saya teringat kata kata para jutawan yang menggalakkan saya menderma wang terbesar dalam wallet. Saya pun, dengan rasa ‘berat hati’. Saya keluarkan RM100 dan masukkan dalam tabung masjid.

Saya ingat lagi, masa saya sumbang tu. Saya berdoa kepada Allah.

“Ya Allah, aku berikan yang terbaik untuk Mu. Aku tak tahu macam mana Kau akan gantikan duit ini untukku. Tapi, aku sudah menjalankan tanggung jawabku. Sekarang, aku serahkan pada Mu untuk mengaturkan sesuatu untuk aku.”

Sejujurnya, masa saya keluar masjid. Saya asyik berfikir.

“Hmmm…. macam manalah Allah nak gantik RM100 ni dalam masa segera?” tak nampak jalan yang saya akan dapat duit dari mana mana sumber bisnes yang saya buat.

Tapi, tak per lah. Saya buat kerja saya, selebihnya saya serahkan kepada Allah.

Apa Berlaku Pada Hari Jumaat?

Pagi Jumaat, saya buat kerja seperti biasa. Tiba tiba, saya dapat panggilan telefon daripada abang saya.

“Daus, cepat cepat. Jual saham yang hang beli tu? Sekarang naik mencanak.”

Tanpa membuang masa, saya terus onlinekan telefon saya.

Saya cek saham yang dah 2-3 minggu saya beli, yang asyik turun tak naik naik. Saya pun dah sedikit kecewa dengan saham ni.

Terbeliak biji mata saya tengok harga semasa saham tersebut.

Allahuakbar.

Kalau dihitung mudah, keuntungan sekitar RM4,800.

Subhanallah. Tanpa membuang masa, saya terus jual saham tersebut.

Syukur Alhamdulillah.

Saya benar benar tak sangka, Allah nak beri rezeki kepada saya daripada pintu yang tidak saya sangka.

Memang saya jangka saham yang saya beli tu akan naik. Saya jangka untung dalam RM1,000-RM1,500. Tak lah sampai RM4,800 dalam tempoh 2-3 minggu.

Subhanallah. Saya bersyukur dengan nikmat yang Allah berikan.

Selepas itu, saya pergi ke masjid untuk menunaikan Solat Jumaat. Sekali lagi, saya buka beg duit saya, saya dermakan wang paling besar yang saya ada.

Kali ini, saya berdoa kepada Allah.

“Ya Allah, aku bersyukur dengan nikmat yang Kau berikan kepadaku. Terima kasih kerana memberi ‘pulangan’ kepada aku dengan begitu pantas. Hari ini, aku berikan sumbangan aku lagi untuk masjid6 ini. Semoga Kau berikan yang lebih baik buat aku selepas ini.”

Jangan takut untuk bersedekah.

Allah Allah…..

Selama ini, bukan saya tak percaya THE POWER OF SEDEKAH.

Saya tersangat percaya, tapi biasalah. Kita manusia. Kita selalu rasa takut nak MEMBERI. Kita ingat dengan memberi akan mengurangkan apa yang kita ada.

Sebenarnya tak, bila kita memberi. Kita akan menambah apa yang kita sedia ada.

Saya tulis kali ini, semata mata untuk memberi kekuatan kepada saya untuk memberi yang terbaik dalam setiap perkara yang saya lakukan.

Semoga kisah ini juga sedikit sebanyak akan memberi inspirasi kepada anda untuk bersedekah.

Kawan kawan semua…. Jom Bersedekah.

Ingat pesan ini, “Kita kurang berjaya bukan kerana kita kurang menerima, tetapi kerana kita kurang memberi. The more we give, the more we get back. Insya Allah.”

Jika kita tak mampu nak bersedekah dengan wang ringgit, jom bersedekah dengan cara yang paling mudah. Iaitu dengan memberi senyuman.

Kalau ini pun kita tak mampu nak lakukan, hmmm…. Lebih baik kita usah hidup.

Semoga Allah beri kekuatan kepada kita untuk lebih banyak memberi selepas ini.

Ahad, 21 Februari 2016

Kasih Bonda membawa ke SYURGA
Kasih Ayahde sepanjang HAYAT

Assalamualaikum
(Sama2lah kita hayati kisah syahdu ini. Jangan lupa sediakan tisu)
Pagi tadi saya dengar radio klasik dlm kereta....
Satu kisah yg terharu yg diceritakan oleh juruhebah perempuan radio tersebut..
Kisahnya begini ...

Ada seorang anak lelaki bawa ayahnya yg kena stroke akibat angin ahmar  ke kedai makan mamak yg terkenal utk makan tengahari. Ayahnya teringin sangat nak makan nasi beriani kat kedei tu. Masa tu orang ramai dan meja makan pun rapat2. Setelah diduduk ayahnya elok elok, anak lelaki tu pun pesan makanan lauk2 kari.

Setelah makanan sampai, ayahnya mula menyuap sendiri.
Maklumlah pesakit angin ahmar, dlm keadaan terketar2 menyuap makanan, banyaklah remah yg jatuh di baju, seluar, malah di muka ayahnya yg kelihatan agak comot.

Kebanyakan orang dlm restoran tu semua pandang dan curi2 pandang, ada juga beberapa orang tunjuk muka geli dan jijik. Namun begitu anak lelaki tu tetap bantu ayahnya suapkan makanan dan minunan tanpa menghiraukan pandangan orang sekeliling.

Setelah selesai  makan dipapahkan ayahnya ke singki untuk dibersihkan, disabunkan tangan, lapkan muka, dibersihkan baju dan seluar ayahnya dari remah makanan seterusnya dipimpin ke kereta yg parking di hadapan restoran. Setelah itu anak lelaki itu ke cashier utk jelaskan bayaran.

Sebelum beredar, anak lelaki tersebut telah ditegur oleh seorang pakcik,
"Anak, tak ada barang yg tertinggal ke ?" Jawab anak lelaki tu , "ok semua pakcik, spec abah, ubat abah, handphone abah,  towel kecil abah, tongkat abah, semua saya sudah bawak masuk kereta.. tak ada yg tinggal..."

Pakcik tu berkata lagi, " Ada, kau ada tinggalkan kesan di hati orang2 yg perhatikan kau. Pertama, kesan dihati orang2 yg sebaya dengan pakcik, adakah anak2 kami akan berbuat baik seperti yang kamu lakukan terhadap ayah kamu.

Kedua, kamu  telah tinggalkan kesan di hati anak2 muda yg sebaya kamu, mereka akan tanya diri sendiri, sanggupkah mereka buat dan melayan  mak atau ayah yg sakit dan uzur sepertimana yg kamu lakukan ini.

Pakcik lihat, pekerja2 restoran  mamak pun turut terharu, malah ada yg kesat airmata teringatkan mak dan ayah barangkali. Pakcik sangat bangga dgn kamu semoga Allah memberi Rahmat kpd kamu.."

Sahut anak lelaki tu, " Ye ke pakcik.. alhamdulillah, saya sayang abah saya... abah kena stroke... moga2 abah cepat  sembuh...."

Apa rasanya kalau ibu/bapa sendiri yg hantar mesej berikut?

👪Anakku...

Bila aku tua,
Andai aku jatuhkan cawan atau terlepas pinggan ditangan,
Aku berharap kamu tidak menjerit marah padaku,
Kerana tenaga orang tua sepertiku semakin tidak kuat dan kerana aku sakit.
Mataku semakin kabur. Kamu harus mengerti dan bersabar denganku.

😔Anakku...

Bila aku tua,
Andai tutur kata aku lambat dan aku tidak mampu mendengar apa yang kamu katakan,
Aku berharap kamu tidak menjerit pada aku,
"mak pekak ke?",
"mak bisu ke? "
"tak dengar ker??"..

Aku minta maaf anakku.
Aku semakin MENUA...

😟Anakku...

Bila aku tua,
Andai aku asyik bertanya perkara yang sama berulang-ulang,
Aku berharap kamu tetap sabar mendengar dan melayanku sebagaimana aku sabar menjawab pertanyaanmu semasa kecil,
Semua itu adalah sebahagian dari proses MENUA.
Kamu akan mengerti nanti bila kamu semakin tua.

😣Anakku...

Bila aku tua,
Andai aku berbau busuk, hamis dan kotor,
Aku berharap kamu tidak tutup hidung atau muntah didepan aku.
Dan tidak menjerit menyuruh aku mandi.
Badan aku lemah.
Aku tidak bermaya untuk lakukan sendiri.
Mandikanlah aku sepertimana aku memandikan kamu semasa kecil.

😷Anakku...

Bila aku tua,
sekiranya aku sakit, temanlah aku, aku ingin anakku berada bersamaku.

😭Anakku....
Bila aku tua dan waktu kematian aku sudah tiba, Aku berharap kamu akan memegang tanganku dan memberi kekuatan untuk aku menghadapi kematian.
Jangan cemas.
Jangan menangis.
Hadapi dengan redha.
Aku berjanji pada kamu.
Bila aku bertemu Allah.
Aku akan berbisik padaNya supaya sentiasa memberkati dan merahmati kamu kerana kamu sangat mencintai dan mentaatiku.

Terima kasih banyak2 kerana mencintai aku....

Terima kasih banyak2 kerana telah menjagaku...
Aku mencintai kamu lebih dari kamu mencintai dirimu sendiri..

🔴Menjadi ikhtibar pd kita kalau masih ada ibubapa dn postlah posting diatas kpd WA group keluarga atau WA group peribadi keluarga sendiri sebab kite x nak kite atau anak2 kite sentiasa berdosa dgn ibubapa kite atau ibubapa mereka...
 ..........
RENUNG2 KAN LAH......
SESUNGGUHNYA KITALAH ANAK....DAN SAMPAI KETIKANYA NNTI KITALAH EMAK